Where is our home?

Setelah menikah, 6 bulan LDR Jogja-Surabaya lalu 2.5 tahun hidup di Surabaya. Total 3 tahun di Indonesia. Sekarang disini, memulai hidup baru lagi di negeri orang, kurang lebih 3 tahun juga nantinya.
Kenapa baru? karena baru dititipi Rania dan karena melakukan hal baru yang sama-sama tidak diketahui sebelumnya semenjak lahir.

Apa aja emang?

Baru bener-bener tergantung sama yang namanya GPS dan Google Maps.
Kalo di Indonesia, mau kemana-mana ada motor, nyari jalan sambil motoran bisa, opsi pertama klo nyasar adalah tanya orang.
Lha disini? sebelum berangkat kudu nyari rute dulu, nyari nomor bis dulu, nyari nomor halte stopnya dulu dan nyari kapan jadwal dateng bisnya.
Klo nyasar? udah sering! =))
Opsi pertama buka google map, ikutin apa aja yang dibilang ama ituh operator gmap.
Opsi kedua nanya orang, tapi sering nggak berhasil, lantaran sopir bis ato orang sini juga gak terlalu tahu jalan. Pernah ngintip hape mereka pas lagi jalan, eh sama-sama buka gmap!
Opsi ketiga panggil taksi, tolong dicatat, ini khusus buat yang duitnya berkecukupan :p

Tak jarang kami beradu argumen cuman buat nentuin rute mana yang oke buat berangkat ato pulang. Kalo saya parameternya, rute mana yang durasi naik bisnya lebih cepet dan lebih sedikit jalan kaki. Kalo ayahnya, parameternya lebih banyak jalan kaki gak papah, yang penting banyak alternatif bisnya dan bisnya sering dateng, jadi gak nganggur di halte cuma nungguin satu bis ajah.

Jadinya, berangkat pake rute saya, pulang pake rute ayah, win-win solution dimana pas berangkat ayah kudu ikhlas nungguin bis di halte dan pas pulang saya harus ikhlas jalan kaki agak jauh.

:*

:*

Baru pertama kalinya merhatiin selebaran diskon dari mart2.
Di Indonesia bukannya somboong, tapi saya agak jarang merhatiin mana yang lagi diskon. Parameternya cuma satu: mana yang paling deket dari rumah. Jarang banget belanja bulanan, pas abis ya beli. Jarang banget ngontrol keuangan.

Disini, semuamua mihil, sampek gak tega buat ngonversiin ke rupiah. Hiks, jadi merasa bersyukur banget itu di indonesia sayur mayur melimpah ruah, murah meriah. Daging ayam, sapi, ikan ada dimana-mana. Disini tiap belanja ambil booklet isi harga2 yang diskon dan pantengin tanggalnya kapan. Kita jabanin kesana deh walopun ujan angin juga, demi harga diskon! =D
Dan bahagianya dapet potongan 2 euro untuk tiap produk dibandingin harga biasanya itu, bener2 ibu2 bangettt.

Pertama kalinya pake shower yang ada air angetnya, kompor atau oven listrik yang multifungsi dan microwave.
Di Indonesia pake kompor listrik? Tagihan listrik siap2 membengkak, cukup pakai kompor gas melon ijo (atau yang sekarang ada versi pink, ya?). Semua udah safe dan happy banget masaknya cepet. Mau mandi air anget ya tinggal rebus 5 menit selesai. Semuanya serba cepet dan bahagia deh di Indonesia.

Sempet kepikiran, kenapa sih disini gaya2 ada microwave segala pas minggu2 pertama dateng? atau kenapa gak pake kompor gas segala? ato pake oven kotak yang nangkring di atas kompor aja?
Hari demi hari pertanyaan itu terjawab satu-satu. Bukan karena fashion, melainkan makanan disini itu gampang banget dingin dan beku 😦 minyak kelapa, minyak tawon beku di suhu ruangan. Udah suhunya dingin, pasti gak enak makan yang dingin juga, tapi klo gak cepet masaknya, balik jadi dingin lagi. Serba salah.

Hence, microwave!

Cepet ngangetinnya, jadi bawa bekel ato sekedar minum susu, taruhlah di microwave barang 30detik – 1 menit dulu biar anget. Kenapa kok gak taruh kompor aja? Bhuhuhuhuhu, kompor listrik ini lamaaa banget panasnya, ada 5 menit sendiri buat nunggu panasnya ready buat masak 😦 Kebayang kan cuma buat ngangetin susu ato masakan nunggu 5 menit dulu trus ngabisinnya gak sampek semenit 😦

Lalu kenapa harus serba listrik? nggak juga sih, ada beberapa kompor dan oven yang pake gas. Alasannya yang saya temuin baru masalah keamanan aja. Orang sini mungkin lebih ngerasa safe klo menggunakan sesuatu yang gak gampang mledug. Tapi untuk kami yang baru, sampe sekarang gak bisa pake oven listrik. Udah baca manual, udah liat video youtube, tetep gak nyala! (help!)

:*

:*

Central heating, mantel, sarung tangan, kaos kaki, sepatu boot adalah kebutuhan primer.
Enggak, kita nggak lebay kok. Orang yang sedari lahir disini juga bilang itu kebutuhan primer. Mereka masih ngerasa winter itu dingin lho walopun summer juga sama-sama 12 derajatnya, tapi beda real feel nya.
Mungkin karena itu ya, bule-bule yang maen ke Indonesia pada suka pake yang mini-mini, hehehe.. bagi mereka (dan kami sekarang), solar exposure adalah rahmat!

Seorang teman dari sini pernah cerita bahwa saat winter adalah musim dimana orang-orang pada gloomy, pasang raut muka sedih, kedinginan, gak bisa kemana-mana, iyak emang bener. Turut berbahagia bahwa disini jarang ada salju, walopun pengen banget bikin Olaf!
Di apartemen kami tidak ada central heating, cuma ada electric heating. Jadi klo nyalain kena charge listrik lumayan 😦 cuman butuh kehangatan aja bayar ya? padahal di Indonesia sinar mentari begitu cerahnya gratis tis tiss..

Walopun memang ini yang kami cari, berkelana jauh dari rumah tempat kami dibesarkan. Kami mengambil resiko untuk tersesat, kedinginan dan menemukan jalan untuk bertahan hidup dan kembali pulang. We only have each other, walopun ada keluarga mas, itu sudah jauuuh lebih membantu dibandingkan tak punya siapa-siapa disini.

Bukan kami tidak mensyukuri bahwa kami diberikan kesempatan untuk melihat belahan bumi lain dan memaknai setiap perspektif baru, namun kami mengakui bahwa hidup di negara khatulistiwa itu sangat membahagiakan, dan akan selalu kami rindukan.

Bisa jadi, kalau kami tak pernah kesini, kami tidak tahu rasanya ditinggal bis dua kali dan ditinggal pak sampah dua kali.

Bisa jadi, kalau kami tak pernah kesini, kami tidak tahu rasanya tersesat dimana tidak ada orang yang berbahasa Indonesia untuk ditanyai atau sekedar memfungsikan gmap.

Bisa jadi, kalau kami tak pernah kesini, saya tak pernah benar-benar tahu bahwa iaΒ adalah patner terbaik untuk hidup saat ini dan seterusnya.

Bisa jadi, kalau kami tak pernah kesini, kami tidak tahu bahwa hidup di Indonesia begitu menyenangkan dan sangat bersyukur memiliki Indonesia sebagai rumah kami.

Fight Song – Rachel Platten

Advertisements

6 thoughts on “Where is our home?

  1. Hai, kemarin sempet nyari2 info soal rute bus, luas, dll di google maps.. tapi kok ga jelas banget :”) saya coba cari cara utk pergi ke city centre dr UCD, google maps bilang harus ganti bus sampai bandara dulu.. :”)

    mau sharing, akhirnya saya kedapetan hittheroad.ie .. sepertinya lumayan akurat & masuk akal, lebih dr google maps.. mau tau, dr pengalaman sendiri apa website itu akurat? hehe thank you..

    • Wooot, hahaha dari UCD ke city centre biasa naik bis 11. Tapi tergantung juga UCD nya yang sebelah mana ya? πŸ˜€

      Kadang googlemaps suka gitu memang, apalagi kalau pas hari Sabtu/Minggu pas bisnya jarang atau kosong, jadi dia suka ubah rute. Kadang juga bukan the shortest path 😦

      Alternatifnya bisa pakai Transport for Journey, tapi khusus Dublin Bus aja.

      Salam kenal yaa… πŸ™‚

  2. Wow okk… thank you for the info!! Jadi kalau cari rute biasanya pakai apa dong kalo bukan google maps? :”)

    salam kenal jugaa πŸ™‚

    by the way, kalau di dublin ada semacam restoran indo/malay gitu ga yaah? kalau cari makanan halal / vegetarian ada ga ya? hehehe πŸ˜€

    • Pake Journey Planner ato Transport for Ireland buat ngroscek hasil googlemap..

      Belum pernah pk yg lain selain Hit buuk, hahaha #promo

      Mbak tinggal d dublin juga?

      Ada restoran halal, di city centre ato di masjid Clonskeagh ato pesan-antar masakan chinese halal juga. Kalo mau tau detil nama dan lokasinya, ntar kutanya detil ke mas, lupa namanya πŸ˜€

      • Replynya di comment sini aja yah biar gampangg^^ hehehe

        Okk.. thank you bwt infonya hehe… saya ambil program ucd di kaplan singapore dulu, pathway gt jd baru nanti januari pindah ke dublinnya – tp ada rencana jg utk ke dublin secara singkat agustus ini :D..

        Wah deket ucd kontrakkannya.. kalo mw dpt yg deket ucd gt nyarinya dimana ya mb?
        Oh iya sama mau nanya jugs, kalo kerja part time gt student bs yah?

        Hehe thank youu πŸ™‚

  3. Ooh gt, biasanya klo singkat jarang ada yg mau, coba aja di myhome.ie ato daft.ie tp minimal 1 thn.

    Klo kyk guest house, mungkin ada, tp sy kmrn ga cari tahu πŸ˜€

    Bisa kerja maks 40jam/mgu untuk student πŸ™‚

    Ntar klo misal blm dpt, sama kami gpp, ada 1 kamar kosong di apt kami..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s