Sat Nite

Setelah sesiangan dan sesorean di kampus sama mbak Hanim dan mbak Irma, buat ngerjain Sat’s List yang baru selese 3 items >.<

Akhirnya saya pulang ke kos jam 5 sore trus nganterin adik kos jalan ke Delta buat mergokin mantannya yang jalan sama kecengan barunya. Bingung? Jadi begini, adik kos saya pengen mergoki mantannya yang lagi jalan sama kecengan barunya di Delta. Padahal saya sudah bilang lho, kalo pun nanti ketemu, statusnya adik kos saya sama dia itu satu kosong, karena adik kos saya jalannya sama saya, cewek. Sedangkan mantannya jalan sama kecengan barunya. Terserah deh, yang penting saya sudah ngingetin :p

Tapi untungnya nggak ada mantan yang ketemu sama mantannya yang lagi kencan sama kecengan barunya, sehingga tidak ada cerita anak ababil sampai tengah malam, dan saya bisa mengerjakan Sat Nite List berikutnya… Muahahaha…

Btw, ini lho listnya, saya kebiasaan bikin list, entah list things to buy, to do atau list yang lain.. seneng aja rasanya tertulis dengan rapi, sekalipun jarang 100% terealisasi šŸ˜€

Sat List

Ismi Azis – Kasih

eh eh eh, masih inget lagunya ismi azis – kasih ndak? *namanya nggak marketing banget sih* :pĀ  iyaaa, tiba2 inget lagu ini.. Jadi flash back memory ke masa lalu..
Jadi ini lagu barengan sama ngetrend-ngetrendnya lagu Sheila Majid – Cinta jangan kau pergi.

Saya dengerin lagu ini barengan mas, jadi dulu hampir tiap malem kalo mas gak ulangan *mas masih SMP, saya masih SD* sukanya main kartu remi di ruang tamu. Mas suka bawa radio ke ruang tamu, dan kita dengerin bareng sambil nunggu bapak pulang ngajar dari Surabaya..

Biasanya pas bapak dateng, saya dan mas berhambur ke teras balapan ambil tas kerja bapak yang berat *isinya buku pelajaran MatFisKim* šŸ˜€ Kalau mas yang menang bawain tas bapak, biasanya saya make sepatu bapak yang gedee itu, klotak-klotak.. Saya suka suaranya šŸ˜€ dan memakainya sampai ke rak sepatu, trus ditaruh diatasnya šŸ™‚

Saya masih inget, warnanya coklat tua, kulit aselii, entah kulit apa tapi =)) bapak dapetnya dari muridnya, dan bapak sangat membanggakannya. Setiap hari bapak selalu merawatnya dengan mengelap susu sapi murni sisa-sisa ke sepatu kulitnya..
Bagaimana saya bisa masih ingat?? iya doong, karena saya selalu nggak mau ketinggalan ndusel-ndusel disebelah bapak biar sepatu saya juga dapet susu sapi sisa biar sepatu saya juga ikutan mengkilat šŸ˜€

Sheila Majid – Cinta jangan kau pergi

Biasanya, kami di rumah bagi tugas, mas bagian masakin air hangat buat mandi bapak, ibu ngangetin sayur buat makan malam bapak, saya? emm… naruh sepatu ato naruh tas kerja bapak lalu duduk di meja makan, nemenin bapak makan malam sambil bercerita, hari ini saya ngapain aja.. Tidak lupa untuk menceritakan kenakalan mas yang mengusili saya setiap hari šŸ˜€

Pengen rasanya flash back bentaar aja ke masa itu, jadi anak perempuan kecil dan manis tanpa beban tanpa pikiran tanpa permasalahan..

Humania – Terserah

2 thoughts on “Sat Nite

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s